Santri DafaClose

Jumat, 15 September 2017

TA’ARUF SEORANG SANTRI Part II


Assalamualaikum, hai.... apa kabar teman tau nggak minggu kemarin santriwan santriwati baru kita selesai melaksanakan Masa Ta’aruf Santri loh di pondok pesantern darul falah, kita dengarkan yuk cerita perkenalan mereka.

YANG PERTAMA ADA.............
Assalamualaikum... saya Aeni Almunawaroh, asal saya dari Indramayu saya sekolah di MA Darul Falah Cijati Majalengka yang kebetulan satu yayasan dengan pondok pesantrenya. Sebelum kesini saya pernah mondok dipesantren Al Abror, alasan saya pindah kesini utamanya karna ponpes dan sekolahnya berdekatan, memang banyak sekolah yang berdekatan dengan pondok tapi tidak ada yang saya suka. Sebelum resmi mondok di Darul Falah saya sempat ikut pesantren kilat disini, kalu hari hari pertama menangis wajar saja kan namanya juga masih adaptasi. Setelah selesai peskil saya berfikir untuk sekolah saja dirumah tidak perlu mondok tetapi hal itu akan menyebabkan saya kurang mengaji jadi pada tanggal 13 juli saya resmi menjadi santri mukim di Darul Falah Cijati ini. Saya berangkat dari rumah ke pondok dengan niat yang sungguh untuk mencari ilmu dunia maupun akhirat, semoga saja hal itu tidak selamanya menjadi niat tetapi juga sebuah realitas.
Aamiin yaa Aeni, sekarang kita dengarkan yuk cerita yang KEDUA...

Assalamualaikum, perkenalkan saya Tatun Tursini saya dari desa Sindang Kasih saya juga sekolah di MA Darul Falah Cijati, saya ada curhatan nih dengarkan yaa sebelum saya disini dari dulu saya memang ingin sekali sekolah sambil nyantri. Saya putuskan untuk mondok disini dan saya juga sempat menyurvey kobongnya. Pada hari jumat, 14 juli 2017 saya berniat berangkat sehabis ashar tetapi karna saya akan berangkat bersama teman saya jadi saya menunggu. Karena ini awal saya mondok saya sempat sedih ketika ditinggal sendiri dipondok, awal awal saya lebih banyak diam hanya berbicara ketika ditanya saja ketika hari kedua saya menangis ketika mengingat keluarga saya dirumah dan yang paling membuat saya sedih itu karena kakak saya bilang bahwa ibu sakit saat itu juga saya izin untuk menjenguk ibu saya tetapi setelah saya kesana ibu berkata “ kamu harus fokus belajar “ dari situ saya mulai menguatkan kembali niat saya untuk mondok. Semoga saja saya bisa kuat untuk menahan diri dipondok ini dan mendapatkan ilmu yang bermanfaat aamiin.
Terima kasih Tatun curhatanya sedih juga yaaa tapi bahagia kan || harus lah ||

Assalamualaikum.......... hai saya Intan Julianti Sri Puspita to the point aja yaa, saya tau ponpes Darul Falah ini dari kakak saya yang juga mondok disini, sebelum saya disini saya juga pernah mondok di Ponpes Al Abror. Saya masuk pesantren ini diantar oleh keluarga saya rasanya sedih juga sih walaupun disini ada kakak tapi tetap berat juga untuk ninggalin rumah. Saya datang kesini tepatnya hari kamis setelah sholat maghrib jadi semua santri sedang mengaji yasinan dan sholawat barjanjian dimasjid. Mungkin sama seperti santri yang lainya hari pertama memang masih diam dan tidak bisa tidur tetapi itu hal yang wajar, bagi saya dengan adanya kakak saya sedikit membantu adaptasi saya. Mungkin itu dulu yang bisa saya ceritakan terima kasih.....
Sama sama intan yang akur yaa sama kakaknya hee....

Assalamualaikum, perkenalkan namaku Casrindi disini aku biasa dipanggil Mba Rindi asalku dari desa Prapaglor Brebes. Keinginanku dari sd yaa aku ingin mondok, aku ingin memperbaiki imanku dan belajar kitab kitab kuning serta memperdalam Al quran. Aku pernah disuruh untuk mondok di pesantren Kempek tapi aku menolak karena pasti tidak ada temanya tapi beda jika mondok di Darul Falah kan suda ada temanya, aku juga sudah pernah nginep dipondok jadi sudah sedikit tau suasananya. Aku sudah merasa nyaman dengan teman temanya dan itu keinginanku yang akhirnya telah tercapai.
Betah betah yaa Mba Rindi..

Assalamualaikum haii sobat saya Cariyah, di Darul Falah saya dipanggil Mba Dede ( nggak tau kenapa tiba tiba saya dipanggil Mba Dede ) saya termotivasi oleh kakak saya yang sudah sejak MA mondok disini. Ketika datang saya merasa sangat senang tapi ketika rombongan keluarga saya kembali pulang saya serasa ingin ikut kembali pulang. Awal awal datang saya ingin menangis tapi air mata itu mungkin malu untuk keluar setelah lama dan mulai akrab pemikiran “ saya ingin pulang “ itu hilang tapi suatu malam air mata itu keluar ketika semua orang sedang tidur. Adaptasi saya disini agak sulit karna kami berbeda bahasa tapi itu tidak membuat saya sedih lagi disini karna disini ada teteh senior yang ramah dan pengertian ( bicaranya tiba tiba bahasa Indonesia semua gituh ) hee..

Mba Dede bisa aja ngegoda nya || tapi ngga kegoda haha...
Yahh mungkin itulah cerita ukhti ukhti jadid di ponpes Darul Falah kita. Salam suksess semuanya......
Wassalam....
Facebook Twitter Google+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

© 2017 Santri Dafa | Theme by Mas Juni