Santri DafaClose

Jumat, 21 April 2017

Curcol : " Ceceng Bismillah"


Assalamu’alaikum...
Salam bahagia,
Ismii Kris Nandang , ana sekolah di MA Darul Falah Cijati dan mondok di Ponpes Darul Falah juga, ana sekarang duduk di bangku kelas XI jurusan Keagamaan. Kebetulan nih, angkatan saya ( 2016 – 2017 ) itu jadi pembeda dengan kelas – kelas XI yang dulu, kenapa ? Karena MADarul Falah yang memang basicnya agamis, sekarang membuat terobosan baru, yakni mengadakan keterampilan OTOMOTIF dan TATA BUSANA, yang biasanya hanya ada di SMK , tapi sekarang bisa kita cicipi di MA Darul Falah.

Seperti layaknya anak kelas XI SMK lainya , anak kelas XI Aliyah pun bisa mencari pengalaman langsung di lapangan, dengan diadakanya PRAKERIN ( Praktek Kerja Industri ) atau biasa disebut juga PKL.

Begitupun saat ini, ana sedang mengikuti program PKL itu selama 1 bulan, di salah satu bengkel resmi YAMAHA MUNJUL JAYA MOTOR, yang Alhamdulillah letaknya tidak terlalu jauh dari pondok saya , jadi tiap pagi saya memperkokoh kaki saya dengan berjalan kaki dari pondok ke bengkel. Nah, untuk teman-teman saya yang lain , untuk OTOMOTIF terbagi 4 kelompok, sedangkan TATA BUSANA sekitar 5 kelompok.

Hari pertama , tepatnya senin 03 Maret 2017 , ana dan rekan kelompok Angga , Edo , dan Umar, berangkat sembari diantar Pak Yudi ( Guru Pembimbing ). Satu per satu dari kita dikenalkan , tapi hari itu ana tidak langsung bekerja dikarenakan ada kesalahpahaman , ternyata di surat itu jadwal mulainya pkl hari rabu 15 maret 2017, dan pada akhirnya kita pun kembali lagi.

Hari rabupun tiba, pagi-pagi kami sudah berkumpul dibekali niat dan semangat kamipun berangkat. Sesampainya di bengkel memang udah buka sihh... tapi belum ada pelanggan jadi saya Cuma bersih-bersih aja disitu, tiba-tiba datang seorang pemuda berpakaian layaknya mekanik yang mulai menyalakan mesin-mesin disana saya kira dis seorang mekanik yang bekerja disana tapi ternyata dipunggungnya bertuliskan SMK WIN SUMEDANG, perkenalan pun terjadi nyatanya dia juga anak PKL yang sudah praktek disana lebih dari dua bulan, rasa penasaran pun muncul kamipun mengorek-ngorek informasi. Selain anak dari WIN ada juga dua orang anak PKL dari SMK PUI CIKIJING  layaknya orang baru tak banyak dialog yang terjadi .

Hari pertama di bengkel realitanya tak seperti yang dibayangkan, limgkungan aliyah dan pesantren yang kental dengan keramah tamahan berganti dengan lingkungan yang keras, bak terjatuh  dari tempat tidur yang nyaman ketanah yang berkerikil, bahasa bengkel, cacian dibengkel, akan menjadi santapan sehari-hari kita dituntut berusaha ekstra keras untuk beradaptasi. Namun apalah daya, yang kami rasakan diminggu-minggu pertama hanyalah ingin pindah atau berhenti praktek disana .
Minggu pertama kami kalah dengan keadaan tetapi rasa sabar tetap berkobar, dimiggu kedua berhubung jumlah kami bertambah menjadi tujuh orang akhirnya kita dibagi menjadi dua kelompok kerja. Saya angga dan umar kerja di sip pagi dan empat orang lainnya di sip siang.

Jikalau bekerja sudh dapat dibedakan antara anak Aliyah dan SMK terjadi kesenjangan antara kita, kami yang anak Aliyah lebih banyak mempehatikan dari pada bekerja karna kam masih diragukan oleh pihak bengkel  terutama oleh para mekanik, pun dalam pergaulan kami bergaul layaknya anak Aliyah begitupun pergaulan anak SMK, namun yang unik di bengkel ini para mekanik punya panggilan tersendiri untuk anak PKL , bukan Nandang, bukan Angga,dan bukan pula nama lain, melainkan kami semua dipanggil  “CENG” . Yang membedakan itu cuma akhirnya aja, dan itupun tergantung urutan kedatangan . Maksudnya anak PKL yang lebih dulu praktek dipanggil “CENG ONE” ( dari SMK WIN ), selanjutnya “ CENG TWO dan CENG THREE “ untuk anak SMK PUI CIKIJING ......

Setelah itu,  tak tercipta lagi CENG FOUR ,CENG FIVE dan seterusnya, bagi kami anak ALIYAH cukup satu CENG untuk semuanya kecuali ana, ada panggilan yang berbeda untuk ana’, yang ana’ dapet setelah kejadian hari itu....

Ceritanya itu, ana’ lupa dihari apa tapi yang pasti itu masih minggu pertama soalnya kita masih awam banget, ana’ disuruh ganti oli tapi malah ngambil oli ,kurang kedengeran juga siihhh, yaa udah kena bentak dehh, setelah ngebentak mekaniknya tuuh bilan gini “ ALIYAH mah salah praktek didieu mah, di masjid kudu namah “ tapi kan saya gak setuju begitupun salah satu kasir disitu ( kebetulan pernah mondok juga ) dia bilang “ bohong ketah hirup mah kudu saimbang , leres ceng? “ menyeru padaku.” Leres mang, dalilna ge aya” jawabku diiringi bacaan QS Al Qosos : 77,

Yang artinya : “ Dan carilah pahala negeri akherat  dengan apa yang Allah berikan padamu,namun jangan lupakan bagianmu di dunia, berbuat baiklah pada sesama sebagaimana Allah berbuat baik padamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah di menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan”....

Tak cukup sampai disitu, Wawa ( sebutan untuk mekanik  2 ) kembali bertanya : “ heeh ceng, pan aya nyah jalma getol solat tapi kalakuan baragajul , jeng jalma tara solat kalakuan hade,  cek maneh mending mana ,ceng? “.  Kemudian jawabku serentak “ Mending solat mang, da pasti nu sok solatmah kalakuana hade , jawabku sambil membacakan sebuah dalil , Yang artinya : “ Dan dirikanlah solat , sungguh solat itu mencegah perbuatan keji dan munkar “, Wawa merespon dengan nada tinggi “ pan aya wae ceng. “ saya sedikit melempar senyum “ Dalilna aya wa, urang mah yakin . Wawa ge kudu yakin , Ahok oge nu ngabohongkeun hiji ayat QS Al maidah ditungtut  ku miliyaran jalma , Wawa hoyong dai ditungtut  komo Wawa mah islam “ sejenak diam “ Nya ieu mah lamun aya kumaha atuh? “ ana’ tersenyum  “ berarti solatna can bener, Wa.”

Ternyata Abang ( sebutan untuk mekanik 1 ) tertarik dengan perbincangan kami dia ikut bertanya  : “ ai solat nu bener nu kumaha kitu , ceng? “ ana’ menegaskan : “ solat bener, nyaeta nu kacumponan syarat jeng rukunna,bang. Syarat solat nya muslim tea, baligh , berakal ..” Abang memotong “ apal nu kitu mah , da aing ge boga anak.” Hahahaha... bengkel cair dengan suasana penuh keakraban. Melanjutkan pertanyaannya : “ yeuh ceng , mun aya jalma solat tapi teu apal makna solat teh naon,bener teu solatna? “ ana’ menjelaskan : “ Bang, jang jalma awam nu penting pas takbiratul ihram pas niat urang khusu jeng apal makna niat, cek Imam Ghazali solatna bener , da ai tingkatan solat teh benten-benten, bang.” Kebetulan pekerjaan selesai , semua penghuni bengkel  rehat di kursi , begitupun ana’.

Setelah ana’ duduk datang mekanik lain datang dengan nada gurauan bertanya : “ Ceng , ai ngarokok haram te?” .hahaha... Pecah juga suasana bengkel,  tapi ana’ jawab kok “ Mang Ano (mekanik 3),  Allah mah te ngalarang ngarokok , te aya di Qur’an nyebat  Laa ta’dud, hahaha... tapi Allah mah ngalarang oge barang nu te manfaat atawa madorotna lewih gede tibatan manfaatna, ai ngarokok ngarugikeun Mang Ano te?” , tanyaku. “ Nya hente lah,” tegasnya. Berarti mangga-mangga bae.” .. Tak terasa waktu berlalu begitu cepat, udah waktunya pulang kamipun berpamitan.

Esok harinya, suasana terasa beda terutama pada ana’ , mungkin sebab kejadian bincang-bincang hari sebelumnya  , para mekanik menambahkan sebuah kata untuk manggil saya yakni  “CECENG BISMILLAH’. Hahaha.. unik aneh, tapi ana’ suka dipangil itu.. Semenjak hari itu sampai hari ana’ berpamitan untuk yang terakhir kali, sebutan CECENG BISMILLAH selalu melekat, terkadang juga sih saya dipanggil “ TADZ” yahhh saya aminin aja lah.

Sekarang , bukan olinya yang terkenang atau bentakannya ,cacianya melainkan pengalamannya itu yang berharga banget. Hebat kan, anak ALIYAH bisa PKL di bengkel sampe dapet gelar lagi. Pokonya makasih MA DARUL FALAH, makasih YAMAHA MUNJUL  JAYA  MOTOR, makasih Abang , Wawa , Mang Ano dan terpenting  makasih Ya Rabb.....


Majalengka, Sabtu 15 Apr. 17
Kris Nandang / Ceceng Bismillah.........


Facebook Twitter Google+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

© 2017 Santri Dafa | Theme by Mas Juni